Pengalaman Mistis Saat Nyepi Di Bali!

Pada saat hari raya Nyepi di Bali, suasana di seluruh kota akan hening. Bahkan api dan listrik pun sebetulnya tidak boleh dinyalakan. Inilah kisah seseorang yang bisa melihat makhluk halus pada saat Nyepi…

Seinget ane, ane sangat antusias waktu itu karena pengalaman pertama ane ngerayain Nyepi di Bali. Mungkin udah ga tabu lah kalau kebudayan di Bali itu masih kental dan melekat banget di masyarakatnya. Beberapa harisebelum Nyepi, semua staf di tempat kerja ane dipilih buat stay ato nginep di hotel karena harus menggantikan para staf yang beragama Hindu.

Ane pun ditunjuk sebagai salah satu staff yang harus nginep disana. Dua hari sebelum hari H, suasana mistisnya emang udah terasa. Patung ogoh-ogoh yang dipajang di setiap banjar, membuat suasana makin menjadi kala itu (bagi ane pribadi loh).

Ane juga ga begitu ngerti makna dari patung ogoh-ogoh itu melambangkan apa, yang pasti mereka serem-serem.
Bahkan di sehari sebelum hari H, ane pernah ga balik ke kosan gara-gara ane liat ada mahluk nyeremin yang berdiri di pintu gerbang…

Ceritanya, ane waktu itu berjalan di koridor, terus dari ujung gang ane perhatiin ada sesuatu berdiri. Ane kira mungkin itu patung ogoh-ogoh yang mau diarak. Wajahnya mirip Bhuta Kala. Anehnya semakin dideketin ane perhatiin perutnya kok kembang kempis. Dan tiba-tiba saja, muka si mahluk itu langsung mengarah ke ane….

Salah satu contoh Ogoh-Ogoh.

Jujur ane kaget, sedikit takut, meskipun udah terbiasa. Alasan kenapa ane ga balik ke kosan karena si Bhuta Kala nya itu diem di tengah-tengah jalan. Meskipun ane bisa jalan menembusnya juga ogah ah. Kalo pun merem juga takut nabrak. Gara-gara kejadian itu, ane nginep di kosan temen ane. Dan paginya mulai kerja sambil liat-liat kamar yang udah disediain kantor buat para staf termasuk ane.

Ane skip dah ceritanya, langsung ke pas jam 6 maghrib waktu Indonesia bagian tengah. Seluruh bangunan tempat ane kerja udah ditutup pake terpal. Perintah semua lampu untuk dimatikan pun udah dilakukan, sambil ngamatin situasi yang mulai gelap, ane liat ada beberapa orang pecalang (polisi adat) yang patroli di daerah itu.

Antara jam 6 sampe jam 10 malem, ane belum nemu yang fantastis amat sih, paling cuma penghuni tempat kerja ane yang udah ane sering liat tiap hari. Ditambah situasi hotelnya yang masih rame di dalam, walaupun semua tamu dan staff ga berisik.

Lewat jam 11 malam baru lah mulai sepi, semua gelap, setiap orang dikasih bekal 1 lampu senter dan itu pun dilarang buat sering-sering dinyalain. Ane yang udah selesai kerja ngerasa bosen banget di kamar. Waktu itu 1 kamar diisi ama 4 orang.

Akhirnya ane ajak salah satu temen ane sebut aja Feri buat ngajak jalan-jalan keluar keliling hotel. Ini bukan keluar area hotel yah, bisa-bisa ditimpuk golok tar ane. Baru buka pintu, dari arah lorong hotel aja sudah sampe kendengeran suara orang di kamar mandi. Saking sunyinya.

Feri tau klo ane, rada sensitif ngerasa, jadi dia merasa berani karena mungkin klo ada apa-apa ane bisa ngurusin (padahal mah kagak ). Kita jalan-jalan di lorong tersebut sambil pake senter yang ga sering-sering dinyalain sampe si Feri bilang.

“Vas, lu denger suara cewek gak. Gue denger suara cewek ketawa, padahal ini kan lorong areal cowok. Masa iya ada staf yang bawa cewek ke kamar,” kurang lebih kek gitu dah dia nanya.

“Mungkin aja. Ini Bali mas brooo. Lagian gelap gini mana ketauan, ato mungkin itu emang suara dari tempat areal staff cewek. Lu tau sendiri, suara orang di kamar mandi aja bisa kedenger,” hibur ane waktu itu. Karena ane ngedenger suara-suara yang lebih dari si Feri denger waktu itu.

Logisnya klo Nyepi di Bali, itu pasti bener-bener sepi. Nah ini yang ane denger, malah ribut bukan maen. Sudah kaya hari-hari biasa saja. Sampe akhirnya si Feri, ane ajak ke bangunan atap yang konon kata para staf ato tamu kadang suka ada penampakan (emang ada sih hahahahha ).

Ok, ane gambarin suasana di dalem bangunan atap ini. Di sini tempat menyimpen segala mesin, ruangannya tertutup dan juga pengap. Cuma mesin-mesin besar doang, inilah inti dari permesinan buat mengoperasikan hotellah.

Karena ga bakal ada yang mergokin, jadi ane nyalain aja lampu di situ, dan… BRAYYYYY !!!!!!

Pas lampu nyala, tiba-tiba si Feri loncat sambil ngucapin penghuni kebun binatang…. Ane yang kaget gara-gara si Feri, jadi ikut-ikutan dah nyebut penghuni kebun binatang. Sambil gemeteran si Feri tunjuk ke arah salah satu mesin dan di situ emang ada seonggok mahluk halus yang ga halus (soalnya serem gila….)

Rambutnya putih cuma dekil dan berantakan. Tangannya nekuk bentuk L ke lantai, dan kakiknya pendek, cuma pake jubah dengan warna dasar putih ke kuningan. Mahluk itu hanya membelakangi kami. Meskipun ane yakin klo jin itu pasti tau keberadaan kami berdua.

topeng-leak

Sambil bisik-bisik si Feri bilang sesuatu kalo itu leak… Setau ane leak itu bukannya ilmu yah. Mungkin karena di pikiran si Feri klo leak itu mahluk yang nyeremin.. Karena kasian ngeliat si Feri yang udah keringetan dingin dan lemes ane anterin dah balik…

Pas banget di lorong yang mau ngarah ke kamar kita, di ujung ane liat ada yg nyala-nyala. Ane tanya ke si Feri, tapi dia ga liat apa-apa sambil marah-marah karena disangka ane mau nakut-nakutin dia. Suasana di lorong berisik banget plus berat. Ane coba dzikir aja dalem hati, dan ane denger juga klo si Feri dzikir meski ga jelas.

Lalu karena penasaran sama beda yang nyala di depan, ane sorot aja pake lampu senter…. Dan ternyata itu adalah mahluk yang di atas tadi!

Kali ini dia ngeliat ke arah ane, klo agan-agan ato sista pernah liat topeng leak, kurang lebih kaya gitu bentuk nya… saking deg-degan plus berat ngebopong si Feri yang keliatanya udah lemes banget, ditambah ane ga berani buat teriak-teriak karena nanti ngengganggu, akhirnya ane ga sadar klo senter yang ane nyalain itu belum ane matiin. Waktu itu ane ama itu mahluk tatap-tatapan…

Sampe akhirnya… dari belakang ada yang nepuk pundak ane. Ane ama Feri pun kaget. Pas ngeliat ternyata salah satu security. Si security cuma bilang “Tolong matiin lampu senternya” Pas ane matiin, belum juga 3 detik itu security udah ilang. Kalo pun dia pergi pasti kedenger suara langkah kaki, tapi ini kagak. Feri yang makin menjadi ketakutanya di situ akhirnya cuma bisa duduk doank. Dan akhirnya ane BBM temen sekamar ane, setelah dibawa ke kamar dan ditenangkan sama salah satu manager tempat ane kerja yg lebih ahli… Si Feri ditegur sama si manager itu.

“Kamu sih, suasana sakral kaya gini malah jalan-jalan. Yang temenin si Devas pula.

Setelah kejadian itu, masih banyak hal-hal yang ane alamin selama sehari nginep bahkan ampe pulang kosan. Mungkin karena suasana sakral yang berlangsung lama, cuma ane ceritain aja yang ini. Abis si Feri itu muka preman cicaheum tapi…

Sumber : Ceritamistis.com

Leave a Reply