Pengalaman Berurusan Dengan Kakak Sepupuku Yang Terkena Santet

Sekitar th 90an ane masih tinggal di rumah nenek ane juga serumah sama kakak sepupu ane yang perempuan sebut aja Aminah (bukan nama sebenarnya). Jadi Kak Aminah ini setiap adzan Magrib selalu jatuh pingsan dan kesurupan sampai ber jam-jam kadang sampai jam 2 malam dan selalu di dahului suara benda di seret-seret di plafon rumah.

Hampir 1 bulan setiap hari selalu ber ulang sampai-sampai kami serumah sholat maghrib bergantian 1 orang menjaga Kak Aminah. Suatu hari giliran ane jaga yg lain sholat, jantung udah berdebar-debar pas mulai suara benda di seret-seret di atas plafon. Anehnya Kak Aminah tenang-tenang saja, padahal biasanya dia pingsan. Pas giliran ane baru mulai sholat tiba-tiba…

Brakk!

Terdengar Kak Aminah jatuh, kepalanya membentur bufet lalu dia mulai tertawa-tawa menyeramkan dan mengamuk. Saudara-saudara ane yang lain panik dan baca ayat-ayat suci keras-keras. Ane sampai gak konsen sholat. Singkat cerita malam itu dia kesurupan lagi. Saudara-saudara ane yang lain sibuk baca ayat-ayat suci sambil pegangin dia karena kalau gak dipegangin Kak Aminah akan membentur-benturkan kepalanya ke lantai. Ane cuma perhatikan dan baca doa dalam hati.

Kasihan banget melihat kakak sepupu ane. Ini harus selesai gak bisa begini terus, ancam ane dalam hati. Anehnya pas ane ngebatin begitu Kak Aminah langsung melotot dan teriak ke ane

“JANGAN SOK TAU LO !!!”

Padahal ane ngomong dalam hati. Malam itu kebetulan termasuk cepat Kak Aminah udah sadar jam 9an. Sekitaran jam setengah 10 malam semua udah pada tidur mungkin kecapekan (sengaja tunggu pada tidur takut diledekin karena ane termasuk yang gak rajin ibadahnya di rumah)

Ane ngejalanin niat ane, ane ambil wudhu dan sholat Isya di lanjut sholat sunah setelah itu ane matikan lampu kamar dan dzikir terus baca semua doa yang ane bisa sampe letih banget, gak juga kelihatan makhluk apa yang ganggu kakak sepupu ane. Kecapekan, ane sudahin dzikiran ane bangun nyalain lampu, pas taruh sajadah di luar kamar ane liat udah jam 2 pagi. Ane buru-buru niat tidur karena ane harus sekolah besok pagi.

Pas duduk di kasur ane menghela nafas sambil ngucap “Ya Allah”. Perasaan ane kasihan banget sama kakak sepupu ane. Baru aja mau berbaring ada suara yang bisikin ane: “Baca Bismillah aja 1000 kali”

Aneh nya lagi ane jawab ketus “Apaan lo tadi udah macem2 yang gue baca gak kelihatan apa-apa…”

Tapi ane tetep ikutin baca Bismillah sambil badan berbaring pas punggung ane nyentuh kasur paling baru 2 kali baca bismillah semuanya gelap seolah-olah ane ada di dalam plafon rumah dan ane lihat bungkusan kain putih agak panjang sekitar 50 cm bergerak-gerak di pojok plafon. Batin ane pingin tau apa isi bungkusan itu dan kain putihnya terbuka sendiri isinya sebuah keris lengkap dengan sarungnya.

Ane ingin lihat kerisnya dan sarung keris itu terbuka sendiri sambil samar-samar tercium wangi aneh. Lalu batin ane pingin tau siapa yang mengirim perbuatan iblis ini. Tiba-tiba ane seolah-olah udah pindah tempat, agak lama ane perhatiin apa yang ane lihat kok seperti gelombang air di atas muka ane dan ujung keris yang tadi ane lihat yang jadi alat mengaduk-aduk air itu. Di sini ane mulai paham. Jadi seolah-olah ane ada di dalam air tersebut bahkan pinggir baskomnya jelas ane bisa lihat. (Sebenarnya agak lucu juga).

Pelan-pelan air mulai jernih ane lihat beberapa bunga kenanga mengambang di atas air itu makin jernih lagi 2 sosok wajah melihat ke dalam air. Seorang laki-laki sekitar umur 40 th-an yang ane gak kenal mungkin dukun dan seorang perempuan yang ane sangat kenal. Si laki-laki kelihatan penasaran kerisnya berhenti mengaduk-aduk dan mendekatkan muka nya ke air perlahan muka ane juga bergerak maju dekat sekali dan mata kami bertatapan tiba-tiba dia kaget melompat mundur sambil mencabut kerisnya baskom itupun tumpah..

Pandangan mendadak normal ane ada di kamar lagi entah kenapa perasaan ane legaaaa banget. Sejak itu kakak sepupu ane gak pernah kesurupan lagi.

Sumber : Ceritamistis.com

Leave a Reply