Suasana Malam di Kampung yang Mencekam. Suara Itu Datang Darimana!?

Perkenalkan nama saya fahmi, disini saya akan bercerita tentang pengalaman seram saya, oke lanjut ke cerita. Malam itu, tepatnya malam sabtu saya habis pulang dari Medan menuju kampung halaman saya yaitu RantauPrapat (bisa search di google), nah kebetulan saya naik bus malam, kira-kira saya pergi dari jam 6 sore, sampai di tempat jam tengah 2 pagi.

Saat saya sudah sampai simpang kampung saya, suasana terasa sepi, ya jelas pukul tengah 2 pagi mana ada orang keliaran, oke lanjut, nah saat saya mulai berjalan masuk ke area kampung saya. Saya berjalan sejauh 3 kilometer, mengapa saya tidak minta jemput, kebetulan ibu saya tidak bisa pakai motor, ayah saya masih dinas di luar kota, jadi terpaksa saya jalan sejauh 3 kilo.

Saat saya berjalan, saya juga harus melewati area sawah dan kolam ikan yang luas, indah di lihat pagi hari dan mencekam di malam hari, kata teman-teman saya di kampung, konon di kolam tersebut ada arwah nenek yang meninggal akibat terperosok dan jatuh di kolam itu, tapi ya saya kuliah di UINSU jadi gak percaya sama hal gituan.

Dengan santai saya melewati area sawah dan kolam ikan, sambil menikmati rokok agar menghangat kan tubuh saya, saat sudah sampai ke tengah area kolam ikan, saya terkejut karena di depan kolam tersebut ada wanita bungkuk yang sedang mencari sesuatu di kolam tersebut, saat itu saya gak kepikiran kalau nenek itu hantu, ya saya datangi saja, lalu saya tanya “nenek ngapain malam-malam disini?”.

Nenek itu diam dan tetap fokus mengobok-obok air kolam, pakaian nenek itu lusuh dan ada bercak lumpur, karena kasihan jadi saya tungguin tuh nenek sambil-sambil kalau nenek itu minta pertolongan, ya saya tolong. 10 menit saya nunggu nenek itu ngobok air kolam sambil membelakangi dan menghisap sebatang rokok, saat saya mau menghampiri nenek tersebut, saya kaget tiba-tiba saja nenek tersebut berdiri mematung di depan saya, merasa kalau nenek ini bukan manusia, saya cepat pergi dari tempat nenek itu.

Saya jalan cepat, harap-harap nenek hantu itu gak ngikuti saya, saya kembali menghadap belakang, fiuuh alhamdulillah hantu nenek itu tidak ikut, saya sih gak takut, karena waktu kecil saya di kenal anak yang kendil (berani) karena pengaruh ayah saya juga. Ayah saya mendidik saya dengan keras dan di ajarkan keberanian dan ilmu agama, terlebih lagi saya seorang abang beradik dua.

Saya di tuntut harus menjadi teladan setelah ayah saya, mengapa saya tidak membaca ayat kursi tadi, hanya saja saya lagi malas, jadi pikiran saya ambyar, hehe. Lagian hantunya gak gigit kok, oke lanjut, setelah jauh dari area si nenek hantu, sambil berjalan saya tertawa geli, saya berpikir kenapa dengan bodohnya saya nungguin hantu, haduuh.

Akhirnya setelah melewati area sawah dan kolam ikan tadi sampai lah saya ke area perumahan tenang ini ending cerita kok, disini terang benderang, nah sesudah letih akhirnya saya sampai juga kerumah, gimana sobat, mau ngunjungi kampung saya? Letaknya di Sumatra Utara, di daerah Rantauprapat, kampung melati asri

Ads2

Be the first to comment

Leave a Reply